Beijing Didesak Pemerintah Jepang Bebaskan Staf Astellas Pharma yang Ditahan di Tiongkok

Avatar photo

- Pewarta

Selasa, 4 April 2023 - 15:57 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

INDONESIARAYA.CO.ID – Perdana Menteri Jepang, Fumio Kishida, mengatakan pada Senin bahwa pemerintah akan terus mendesak Beijing untuk membebaskan seorang staf Astellas Pharma yang ditahan di China, seiring memuncaknya kekhawatiran mengenai iklim bisnis di negeri Tirai Bambu. Pemerintahan juga sudah membuat permohonan untuk kunjungan konsuler dengan staf yang ditahan tersebut, serta akan menyalurkan bantuan kepadanya, termasuk untuk keluarganya, kata PM Kishida dalam sebuah pertemuan dengan komite anggaran Dewan Penasihat Jepang. Fumio memberikan pernyataan setelah kunjungan yang dilakukan oleh Menteri Luar Negeri Jepang Yoshimasa Hayashi ke menteri luar negeri China pada Minggu waktu setempat, dan meminta China untuk segera membebaskan pria paruh baya yang ditahan itu. Menurut menteri luar negeri Jepang, Tokyo belum mendapatkan penjelasan apapun dari Beijing mengenai penahanan itu. Konten artikel ini dikutip dari media online Kongsinews.com, salah satu portal berita terbaik di Indonesia. Karena tidak ada kejelasan atas penahanan itu, kalangan bisnis di Jepang menjadi tegang dan khawatir, kata seorang ekspat Jepang di China yang menolak disebutkan namanya. “Ada perasaan cemas yang menghantui… Semua khawatir bahwa mereka bisa ditangkap kapan saja,” kata sumber tersebut kepada Reuters.” “Dia menjelaskan perasaannya dan rekan-rekan sesama ekspat yang berkecamuk. Beijing merespon permintaan Menlu Hayashi dengan mengatakan bahwa mereka akan ‘menangani kasus ini sesuai hukum yang berlaku’. “Sampai kita tahu bagaimana dan mengapa orang ini ditahan, ada kemungkinan bahwa otoritas di sana bisa bilang bahwa hal apapun yang biasa kita lakukan sehari-hari ternyata ilegal,” ujar ekspat tersebut menambahkan. Beberapa tahun terakhir ini, perusahaan Jepang di China kesulitan menavigasi perpindahan data, termasuk data produksi dari pabrik-pabriknya sendiri, data dari perbatasan atas dalih hukum keamanan nasional, yang mengatakan bahwa legalitas transfer data tersebut bersifat abu-abu. Dikutip dari Nikkei, staf Astella itu sudah bekerja di China lebih dari 20 tahun lamanya. Dia disebut sebagai eksekutif di Astellas oleh koran Yomiuri. Astellas mengkonfirmasi kabar penahanan salah satu stafnya ke Reuters, tetapi tidak memberikan keterangan lebih lanjut.***

Berita Terkait

Dihantam Serangan Drone Ukraina, Kilang Minyak Klintsy di Wilayah Bryansk, Rusia Terbakar
Insiden Penembakan Ayahnya Saat Sedang Kampanye di Butler Pennsylvania, Ivanka Trump Beri Respons
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 17 Juli 2024 - 14:45 WIB

Daftar 14 Nama Cagub Cawagub yang Diputuskan Partai Gerindra Maju pada Pilkada 2024, Super Lengkap

Selasa, 18 Juni 2024 - 09:52 WIB

Beredar Lagi Nama-nama yang Diprediksi akan Jadi Menteri Kabinet Prabowo Subianto – Gibran Rakabuming

Jumat, 24 Mei 2024 - 19:58 WIB

Menangkan Pilkada 2024, Sejumlah Pers Daerah dari Pulau Sumatera hingga Pulau Papua Siap Kolaborasi

Kamis, 9 Mei 2024 - 11:28 WIB

Kemenkeu Beti Tanggapan Soal PDIP Usung Sri Mulyani dalam Bursa Pemilihan Gubernur DKI Jakarta

Kamis, 25 April 2024 - 10:59 WIB

Presiden Terpilih Pemilu 2024 Prabowo Subianto Terima Unsur Pimpinan Partai Nasdem di Rumah Kertanegara

Kamis, 18 April 2024 - 11:31 WIB

Tanggapi Pertemuan Mardiono dengan Aìrlangga di acara Halalbihalal Golkar, Ganjar Pranowo: Tidak Apa-apa

Selasa, 16 April 2024 - 14:22 WIB

Partai Golkar Buka Pendaftaran Calon Wali Kota Medan, Menantu Presiden Jokowi Diharapkan Daftar Lagi

Selasa, 2 April 2024 - 11:58 WIB

PDIP Tanggapi Soal Megawati Soekarnoputri Belum Tampil di Publik Selama Perselisihan PHPU di MK

Berita Terbaru